Cara Menulis Tesis dengan Mudah,Cepat dan Tepat Panduan Terlengkap


Panduan ini memandu Anda melalui semua yang perlu Anda lakukan untuk menulis Tesis penelitian yang efektif. Berikut adalah langkah-langkah Cara Menulis Tesis yang kuat, serta daftar periksa untuk memastikan Anda menulis Tesis yang baik. Penulisan penelitian bisa menjadi tantangan, tetapi dengan sedikit latihan, ini bisa menjadi bagian penting dari perangkat akademis dan profesional Anda.

Cara-cara berikut akan membantu Anda menulis Tesis penelitian, dimulai dengan tugas atau petunjuk dan diakhiri dengan esai yang disusun dengan baik. Cara Menulis Tesis:

1. Membiasakan diri dengan Tugas

Ini mungkin terdengar jelas, tetapi sangat penting untuk memahami apa yang diminta dosen atau profesor Anda sebelum Anda mulai menulis makalah penelitian Anda. Banyak Mahaiswa melewatkan langkah ini, dan kemudian bertanya-tanya mengapa mereka menerima nilai rendah pada kertas yang mereka kerjakan. Seringkali karena mereka tidak membaca instruksinya.

Baca Juga : Cara submit jurnal nasional di OJS

Luangkan waktu untuk membahas tugas. Lihatlah semua yang telah diberikan instruktur Anda. Bacalah dengan cermat tugas menulis, petunjuknya, rubrik penilaian, atau materi lain yang Anda terima. Bahkan mungkin berguna untuk menyoroti dan mencatat tugas tersebut. Luangkan waktu untuk memahami dengan tepat apa yang diminta untuk Anda tulis dan bagaimana Anda akan dinilai berdasarkan itu. Dan jika Anda tidak yakin, tanyakan! Minta klarifikasi Dosen Anda bahkan sebelum Anda memilih topik. Dengan begitu, Anda akan yakin berada di jalur yang benar.

2. Pilih Topik

Setelah Anda memahami apa yang diminta untuk Anda tulis dalam makalah penelitian Anda, inilah saatnya untuk memutuskan apa yang akan Anda tulis. Ini bisa jadi menakutkan, tetapi jangan terlalu bengkok. Menulis tentang sesuatu yang Anda minati atau sukai akan sangat membantu, tetapi jangan khawatir tentang memilih topik yang tepat. Dalam banyak kasus, topik yang kontroversial bisa jadi ideal, sehingga Anda dapat melatih kemampuan Anda untuk menjelaskan posisi yang berbeda secara objektif, dan bahkan mempertahankannya jika tugas menuntutnya.

Gunakan pedoman yang diberikan oleh instruktur Anda untuk membantu memilih topik kertas Anda. Jika Anda memiliki topik yang Anda sukai, tetapi kesulitan menyesuaikannya dengan pedoman, pilih topik lain. Dalam jangka panjang, Anda akan lebih mudah menulis tentang topik yang sesuai dengan tugas. Penting untuk terlibat dalam topik yang Anda tulis, tetapi Anda tidak harus menyukainya. 

Senang juga untuk menyadari bahwa Anda dapat menggunakan tugas menulis penelitian ini sebagai kesempatan untuk belajar tentang sesuatu yang baru. Anda akan menjadi ahli dalam topik pada akhir proses ini, tetapi Anda tidak harus mengetahui semuanya sekarang.

3. Riset

Panduan Siswa Cerdas untuk Mempelajari Keterampilan

Dan sekarang apa yang Anda tunggu-tunggu – penelitian! Langkah ini cukup fleksibel; orang yang berbeda akan meneliti makalah dengan cara yang berbeda. Namun, penting untuk tetap fokus dan bergerak cukup cepat. Bagaimanapun, Anda masih harus menulis makalah penelitian Anda.

Baca Juga: Cara Publikasi Jurnal

Beberapa hal penting yang perlu diingat saat Anda melakukan penelitian adalah: 1) skim, 2) temukan sumber daya yang dapat diandalkan, dan 3) jangan abaikan informasi.

Pertama, skimming. Anda tidak perlu membaca secara lengkap semua yang pernah ditulis tentang topik Anda. Nyatanya, Anda mungkin tidak bisa. Dapatkan kenyamanan membaca semuanya dengan cepat. Pelajari cara mengidentifikasi poin dan argumen kunci tanpa terhenti dan membaca setiap kata.

Selanjutnya, temukan sumber daya yang andal. Meskipun ini mungkin bertentangan dengan apa yang Anda ketahui, Anda dapat menggunakan Wikipedia untuk menulis makalah penelitian. Tapi, Anda tidak bisa menggunakannya sebagai sumber akhir. Anda dapat menggunakan sumber umum seperti Wikipedia untuk membiasakan diri dengan suatu topik, menemukan kata kunci yang selanjutnya dapat mendorong penelitian Anda, dan memahami informasi dalam jumlah besar dengan cepat. Namun, untuk informasi yang Anda gunakan dalam makalah Anda, Anda harus mencari sumber yang dapat diandalkan.

Ambil apa yang telah Anda pelajari dari pencarian Google atau artikel Wikipedia dan gali lebih dalam. Lihat sumber pada artikel, gunakan kata kunci dari pencarian internet Anda untuk mencari database akademis, atau tanyakan pada ahli apakah apa yang Anda pelajari itu valid atau tidak dan jika memang benar, di mana Anda dapat menemukan sumber terpercaya yang menyatakan hal yang sama. Jadi, untuk memperjelas: Anda dapat menggunakan Wikipedia sebagai titik awal dalam penelitian Anda, tetapi Anda tidak boleh mengutip Wikipedia sebagai salah satu sumber utama makalah penelitian Anda.

Terakhir, jangan abaikan informasi. Anda dapat menemukan artikel yang mengatakan apa pun yang Anda ingin katakan. Apakah para peneliti baru-baru ini menemukan bahwa DNA gurita terbuat dari DNA alien dari luar angkasa? Apakah menara di Kastil Cinderella di Dunia Disney dapat dilepas jika terjadi badai? Apakah seorang juru masak berusaha membunuh George Washington dengan memberinya tomat beracun? Anda dapat menemukan artikel yang menyatakan bahwa ketiga klaim sebelumnya adalah benar; Namun, jika Anda menggali lebih dalam, jelas bahwa sebenarnya tidak. 

Baca Juga: Publikasi Jurnal Nasional Terakreditasi

Hanya karena Anda menemukan satu artikel yang menyatakan bahwa sesuatu itu benar, itu tidak berarti bahwa itu adalah fakta yang dapat Anda gunakan dalam penelitian Anda.

Berusahalah untuk memahami semua sudut pandang dan aliran pemikiran yang berbeda tentang topik Anda. Hal ini dapat dilakukan dengan membaca berbagai artikel, membaca buku atau artikel yang memberikan gambaran umum tentang topik dan menggabungkan sudut pandang yang berbeda, atau berbicara dengan pakar yang dapat menjelaskan topik tersebut secara mendalam.

4. Atur Riset Anda

Jadi, Anda memiliki semua informasi ini, sekarang apa yang harus dilakukan dengannya? Langkah keempat adalah tentang mengatur. Seperti penelitian, orang yang berbeda memiliki preferensi yang berbeda di sini. Itu juga bisa tergantung pada tugas Anda. Semacam bibliografi (secara harfiah “menulis buku,” ini adalah daftar buku, artikel, dan sumber lain yang telah Anda gunakan dalam penelitian Anda) sangat membantu dalam mengatur penelitian Anda.

Jika guru Anda meminta Anda untuk menyerahkan daftar pustaka dengan makalah penelitian Anda (pikirkan kembali ke langkah # 1; Anda seharusnya sudah tahu persis apa tugas itu sekarang!), Buatlah daftar pustaka yang memenuhi persyaratan untuk makalah tersebut. Jika Anda hanya membuat satu untuk diri Anda sendiri, pikirkan tentang bagaimana Anda ingin mengatur penelitian Anda. 

Mungkin masuk akal untuk menandai sumber daya di browser web Anda atau membuat bibliografi digital yang memungkinkan Anda menautkan sumber daya yang Anda temukan. Anda mungkin lebih suka daftar tercetak dari sumber daya Anda atau Anda mungkin ingin menuliskan semua yang telah Anda pelajari yang relevan dengan proyek Anda pada kartu catatan atau catatan tempel dan mengatur makalah penelitian Anda di atas meja atau lantai.

5. Bentuk Tesis

Sekarang setelah Anda memahami apa yang diminta untuk Anda lakukan, telah memilih topik yang sesuai dengan tugas, dan telah meneliti dan mengatur penelitian itu, Anda siap untuk mengartikulasikan pendapat, argumen, atau pernyataan Anda sendiri. 

Bahkan jika Anda tidak memperdebatkan atau menentang apa pun, makalah Anda membutuhkan tesis. Tesis adalah pernyataan singkat yang Anda – sebagai peneliti dan penulis – kemukakan kepada pembaca makalah Anda sebagai apa yang ingin Anda jelaskan atau buktikan.

Titik awal ketika menulis tesis mungkin menulis jawaban satu kalimat untuk pertanyaan: makalah Anda tentang apa? Jawabannya mungkin seperti contoh berikut:

  • Makalah saya menjelaskan hubungan antara anjing dan manusia.
  • Ini tentang kebijakan universitas tentang mahasiswa baru yang tinggal di kampus.
  • Saya menulis tentang pandangan tentang pernikahan dalam Pride and Prejudice karya Jane Austen .

Lihat, itu tidak terlalu sulit. Tapi, yang penting diingat, ini baru titik awal. Banyak siswa berhenti di situ, dan kemudian tidak mengerti mengapa instruktur mereka menilai mereka dengan buruk pada pernyataan tesis mereka. Tesis harus pasti, dan tidak boleh tentang Anda. Jadi, Anda dapat mengubah jawaban di atas menjadi pernyataan seperti:

Hubungan antara anjing dan manusia berjalan dua arah; tidak hanya sahabat anjing manusia, tetapi interaksi manusia telah mempengaruhi cara perilaku dan anatomi anjing modern.

Banyak universitas mengharuskan mahasiswa baru tinggal di kampus untuk tahun pertama mereka, yang membuat mahasiswa terhindar dari masalah, membantu mahasiswa mendapatkan nilai yang lebih baik, dan meningkatkan kemungkinan mereka untuk tetap bersekolah.

Dalam Pride and Prejudice karya Jane Austen, pernikahan dipandang sebagai beberapa hal, termasuk sebagai alat mobilitas sosial, sebagai kesalahan, dan sebagai kemitraan yang menguntungkan.

Dapatkah Anda melihat perbedaan antara rangkaian kalimat pertama dan rangkaian pernyataan tesis kedua? Mungkin perlu beberapa kali mencoba, tetapi berusahalah untuk menghilangkan kata dan frasa seperti “Saya pikir”, atau “Makalah saya tentang.”

Juga sangat penting untuk tidak terlalu kabur. Jangan takut untuk membuat pernyataan yang kuat. Jika Anda melihat contoh di atas, masing-masing memberikan poin khusus tentang topik. Kunci lain untuk menyusun pernyataan tesis yang kuat adalah memastikan bahwa tesis Anda dapat diperdebatkan. Itu tidak berarti itu kontroversial atau sangat beropini, tetapi itu berarti seseorang bisa tidak setuju.

Misalnya, seseorang mungkin berpendapat bahwa manusia tidak terlalu memengaruhi anjing, bahwa meminta mahasiswa baru untuk tinggal di kampus bukanlah hal yang baik, atau bahwa pernikahan di Austen’s Pride and Prejudice adalah tentang romansa. (Cara lain untuk memeriksa apakah pernyataan Anda bisa diperdebatkan atau tidak: Apakah Pride and Prejudice sebuah buku? Ya. Jadi, pernyataan, “Pride and Prejudice adalah buku yang ditulis oleh Jane Austen,” tidak berfungsi sebagai tesis karena tidak ada yang bisa tidak setuju.

Tidak ada gunanya menulis seluruh esai tentang fakta yang jelas itu.) Memeriksa apakah seseorang dapat membantah pernyataan tesis Anda atau tidak adalah cara yang baik untuk memastikan Anda telah menulis pernyataan tesis yang kuat dan spesifik yang akan memandu Anda sebagai Anda tulis makalah Anda dan dapatkan nilai yang bagus untuk upaya Anda.

Setelah Anda bekerja untuk membuat pernyataan tesis yang spesifik, dapat diperdebatkan, dan definitif, ini adalah tempat lain yang dapat membantu untuk menanyakan kepada profesor Anda, tutor pusat menulis, atau pendidik atau mentor tepercaya lainnya. Tunjukkan kepada mereka pernyataan tesis Anda dan tanyakan apakah menurut mereka itu adalah tesis yang kuat yang akan Anda pandu saat Anda membuat esai.

6. Buat Garis Besar

Seperti bibliografi, cara Anda membuat kerangka mungkin bergantung pada tugas Anda. Jika guru Anda meminta Anda untuk menyerahkan kerangka, pastikan untuk membuat kerangka yang mengikuti contoh, pedoman, atau persyaratan yang telah diberikan kepada Anda. Jika Anda tidak diharuskan untuk menulis garis besar, itu masih bisa menjadi alat yang berguna saat Anda membuat makalah penelitian Anda.

Membuat garis besar sebenarnya tentang menyusun makalah Anda. Jangan terlalu diformulasikan, tetapi akan sangat membantu untuk mengikuti pola dan panduan. Di sekolah menengah Anda mungkin telah menulis esai tiga atau lima paragraf, dan tidak masalah menggunakan pola yang sama untuk makalah penelitian perguruan tinggi, tetapi pastikan bahwa format apa pun yang Anda pilih masuk akal untuk makalah Anda. 

Jika Anda memiliki dua poin utama dalam tesis Anda, tiga atau lima bagian utama mungkin tidak cocok untuk makalah penelitian Anda. Jika tugas meminta Anda untuk memperkenalkan suatu topik, menjelaskan pendapat yang berbeda tentang topik tersebut, dan kemudian memilih dan menjelaskan pendapat Anda, maka makalah Anda mungkin membutuhkan tiga bagian utama, satu untuk masing-masing tujuan tersebut.

Saat Anda membuat garis besar, pikirkan secara kritis tentang apa yang Anda coba jelaskan atau komunikasikan dalam makalah penelitian Anda dan struktur apa yang memungkinkan Anda melakukannya dengan cara yang jelas dan teratur. Biasanya masuk akal untuk memiliki pendahuluan dan kesimpulan, tetapi apa yang ada di antaranya akan bervariasi berdasarkan konten esai Anda.

Tahap penyusunan argumen Anda adalah saat yang tepat untuk memikirkan bentuk-bentuk argumentasi buruk yang harus Anda hindari. Jika Anda tidak terbiasa dengan kesalahan logika, luangkan waktu untuk meninjau kesalahan yang paling umum ; nilai Anda bisa bergantung padanya!

7. Tulis

Keterampilan Belajar Siswa Cerdas: Menulis

Dan kemudian, akhirnya, saatnya untuk benar-benar menulis makalah Anda. Anda mungkin merasa harus mulai menulis lebih awal, tetapi yakinlah: pekerjaan yang telah Anda lakukan hingga saat ini penting. Ini akan membantu Anda membuat makalah penelitian yang kuat, jelas, dan menarik.

Saat Anda menulis, jangan menjadi perfeksionis. Jangan khawatir tentang menemukan kata yang sempurna, menggunakan tata bahasa yang sempurna, atau menyusun judul yang sempurna. Ada waktu untuk menyempurnakan makalah penelitian Anda saat Anda mengedit. Sekarang, Anda hanya perlu menulis.

Mungkin berguna untuk melihat kembali penelitian Anda sebelum Anda mulai menulis, tetapi jangan menulis langsung dari penelitian Anda. Jika Anda melihat bolak-balik antara sumber daya dan makalah saat Anda mulai menulis, mudah untuk menyalin ide tanpa benar-benar membuat karya Anda sendiri. Anda telah melakukan banyak pekerjaan, jadi percayalah dan bekerja dari ingatan saat Anda menulis makalah penelitian Anda. Tidak masalah untuk mencari kutipan atau statistik tertentu, tetapi secara umum ide Anda harus menjadi milik Anda sendiri pada saat ini.

Bekerja dari ide Anda sendiri akan membantu Anda menghindari plagiarisme. Plagiarisme adalah penggunaan kata atau ide orang lain tanpa kredit, baik Anda bermaksud menggunakannya tanpa kredit atau tidak. Ini terdengar menakutkan, tetapi tidak harus begitu. Jika Anda mengikuti langkah-langkah yang diuraikan dalam panduan ini, Anda dapat yakin bahwa Anda telah membuat esai Anda sendiri yang didasarkan pada ide, tulisan, dan karya orang lain, tanpa mencuri, menyalin, atau menjiplak.

Baca Juga: Cara Publikasi Jurnal Internasional

Jika Anda mengutip sesuatu kata demi kata, Anda perlu mengutip sumber Anda. Gunakan tanda kutip dan sebutkan sumber kutipan. Anda juga perlu memasukkan lebih banyak informasi tentang kutipan pada halaman Karya yang Dikutip atau Referensi. Jika Anda memparafrasekan, yaitu, Anda tidak menggunakan kata-kata yang tepat, tetapi menggunakan ide seseorang, tetap penting untuk memberi penghargaan. Anda tidak memerlukan tanda kutip di sini, tetapi penting untuk menyebutkan dari mana ide tersebut berasal.

Jika sesuatu adalah fakta umum (diterima secara umum jika Anda dapat menemukan fakta yang dinyatakan, tanpa kredit, dalam tiga atau lebih sumber yang dapat dipercaya), Anda tidak perlu menyebutkan dari mana ide tersebut berasal. Misalnya, Bill Gates adalah seorang miliarder yang mendirikan Microsoft. Itu adalah fakta yang umum; Anda dapat menemukannya dalam berbagai sumber yang dapat dipercaya. Tetapi jika makalah Anda membahas tentang alasan di balik kekayaan, ketenaran, dan kesuksesan Bill Gates, Anda perlu memuji dan mengutip kutipan dan statistik tertentu, serta teori tentang mengapa miliarder Microsoft begitu sukses.

Untuk informasi lebih lanjut tentang menulis, lihat bab kami tentang Menulis di “Keterampilan Belajar Siswa yang Cerdas”.

8. Edit untuk Konten

Sekarang setelah Anda mendapatkan makalah yang ditulis, luangkan waktu sejenak untuk memberi selamat kepada diri sendiri. Anda telah melakukan banyak pekerjaan untuk sampai ke titik ini! Dan kemudian, kembali bekerja. Anda masih perlu mengedit makalah Anda sebelum siap untuk diserahkan. Ingat bagaimana Anda tidak seharusnya khawatir tentang menjadi sempurna? Anda tetap tidak perlu khawatir, tetapi sekarang saatnya membuat kertas Anda sesempurna mungkin.

Start by editing for content. This means thinking about structure, organization, wording, and length. You carefully organized your paper when you created an outline. Now that you have written your paper, does that organization still make sense? If so, great. If not, what do you need to move around? Look carefully at how you’ve worded your sentences. Did you communicate what you meant to get across? Can you make your paper clearer or easier to understand? This is also a good point to think back to Step 1. Does your paper include everything the assignment asked for? If not, where can you include the missing pieces?

Jika kertas Anda terlalu panjang atau terlalu pendek, sekaranglah waktunya untuk memotong atau menyusunnya dengan ukuran yang sesuai. Jangan hanya menghapus kesimpulan Anda karena makalah Anda terlalu panjang. Jangan buang waktu Anda bermain-main dengan ukuran font dan margin untuk mencoba membuat esai Anda lebih panjang. Berhati-hatilah dan pikirkan baik-baik tentang pengeditan ini. 

Jika Anda perlu mengeluarkan sesuatu, apa yang masuk akal untuk dipotong dan bagaimana Anda dapat mengatur ulang kertas Anda sehingga mempertahankan struktur yang kuat? Jika Anda perlu memperpanjang makalah Anda, jangan hanya menambahkan kata-kata secara acak atau mengulangi hal-hal yang telah Anda ucapkan. 

Pikirkan tentang di mana Anda dapat mengembangkan atau apa yang dapat Anda tambahkan yang sesuai dengan sisa makalah Anda, mengembangkan lebih lanjut ide-ide yang Anda sajikan, atau menambahkan informasi berharga ke makalah penelitian Anda.

Setelah Anda membuat semua perubahan yang Anda anggap perlu, baca kembali makalah Anda lagi untuk memastikan semuanya masuk akal. 

Terutama saat bekerja di komputer, mudah untuk meninggalkan atau menghapus kata, kalimat, atau paragraf yang tidak Anda maksud. Jika Anda lelah melihat makalah penelitian Anda, berikan kepada teman, mentor, atau guru dan minta mereka untuk melihat makalah Anda dan memberi tahu Anda apa pendapat mereka tentang isinya.

9. Edit untuk Tata Bahasa

Penting juga untuk mengedit tata bahasa. Ini mungkin tampak menakutkan, tetapi ada banyak alat dan sumber daya yang dapat membantu. Lihat sumber daya seperti Grammarly atau Strunk and White’s Elements of Style jika Anda tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan koma, titik koma, atau kalimat run-on.

Seperti pengeditan konten, pengeditan tata bahasa mungkin memerlukan beberapa kendala. Jika Anda perlu istirahat, tidak apa-apa. Ini bahkan dapat membantu Anda kembali ke makalah Anda dengan perasaan lebih fokus, yang merupakan kunci untuk menangkap dan memperbaiki kesalahan.

10. Baca ulang dan Kirimkan Artikel Riset Anda

Setelah Anda menyelesaikan Langkah 1–9, saatnya untuk beristirahat. Berikan makalah Anda satu atau dua hari (atau satu atau dua jam, jika Anda kekurangan waktu) dan berikan pembacaan terakhir. 

Akan sangat membantu untuk mencetak salinan kertas Anda dan membaca hard copy jika sejauh ini Anda hanya membacanya di layar. Anda mungkin melihat kesalahan atau masalah pemformatan yang terlewat oleh mata Anda saat membaca di komputer. Setelah Anda membaca makalah penelitian Anda untuk terakhir kalinya dan memeriksa ulang bahwa makalah Anda melakukan semua yang diminta tugas, sekarang saatnya untuk menyerahkan.

Pastikan untuk mengikuti instruksi yang telah diberikan tentang menyerahkan makalah penelitian Anda. 

Beri waktu pada diri Anda sendiri untuk memecahkan masalah jika terjadi kesalahan. Jika Anda mencoba mencetak kertas Anda lima menit sebelum kelas dimulai, apa yang akan Anda lakukan jika printer Anda kehabisan toner? Jika Anda seharusnya menyerahkan makalah Anda secara online pada tengah malam dan wifi mati saat Anda login untuk mengirimkan tugas Anda pada pukul 23:58, meskipun itu sangat disayangkan, itu tetap sesuatu yang dapat Anda hindari dengan login dengan waktu yang cukup untuk memecahkan masalah yang muncul sebelum tenggat waktu. Guru Anda akan menghargai dan menghormati kesiapan Anda, dan kemungkinan akan berdampak positif pada nilai Anda.

Jangan takut untuk meminta bantuan instruktur Anda, tetapi bersikaplah masuk akal dan bertanggung jawab. Jika Anda masuk sehari sebelumnya dan melihat bahwa tempat di mana Anda seharusnya menyerahkan tugas terkunci atau tidak tersedia, kirim email kepada guru Anda sehingga mereka dapat membantu Anda menyerahkan makalah Anda sebelum waktunya. Hanya saja, jangan berharap mereka membantu Anda di tengah malam, di akhir pekan, atau menit sebelum tugas jatuh tempo. Beberapa instruktur mungkin, tetapi Anda hanya beruntung pada saat itu. 

Jika Anda mempersiapkan dan memberi diri Anda waktu untuk menyerahkan tugas, Anda tidak perlu mengandalkan keberuntungan apakah profesor Anda duduk di depan komputer mereka dan tersedia untuk membantu Anda pada saat Anda mengirim email kepada mereka atau tidak.